3.3.a.10. Aksi Nyata - Pengelolaan Program yang Berdampak pada Murid

PERISTIWA (FACT)

a. Latar Belakang

Literasi adalah istilah umum yang merujuk kepada seperangkat kemampuan dan keterampilan individu dalam membaca, menulis, berbicara, menghitung, dan memecahkan masalah pada tingkat keahlian tertentu, yang diperlukan dalam kehidupan sehari-hari. Oleh sebab itu, literasi tidak bisa dilepaskan dari kemampuan berbahasa.

Pada kenyataanya, saat ini kemampuan literasi murid masih tergolong rendah rendah. Berdasarkan rata-rata Indeks Aktivitas Literasi Membaca masih tergolong rendah di mana poinnya hanya 37,32 dari 100, sementara berdasarkan kajian indeks kegemaran membaca dengan melibatkan 10.200 responden di 34 Provinsi tahun 2020 menunjukkan poin 55,74 dari 100.

Rendahnya budaya membaca siswa saat ini diperkuat lagi dengan kehadiran Smartphone android. Murid lebih tertarik membaca potongan - potongan tulisan dan menonton video yang ada di sosial media. Hal ini menunjukan minat baca ada namun daya baca rendah, sehingga hal ini mempengaruhi kegiatan pembelajaran. Selain itu, murid cenderung bertanya sebelum membaca, padahal apa yang ditanyakan sudah diberikan informasi secara lengkap. Akibatnya murid menjadi kurang aktif dan kurang percaya diri dalam memberikan pendapat karena kurangnya wawasan yang di miliki, sehingga tidak berani tampil di depan untuk memberikan pendapat. Oleh karena itu, minat murid dalam hal membaca perlu ditingkatkan yaitu salah satunya dengan mengembangkan gerakan literasi di sekolah.

Gerakan literasi sekolah adalah salah satu program yang sangat penting diterapkan pada bidang pendidikan, karena program tersebut mampu mengembangkan kemampuan murid dalam menyimak, berbicara, membaca dan menulis. Kemampuan literasi murid berkaitan erat dengan tuntutan keterampilan membaca yang berujung pada kemampuan memahami, meneliti, dan menerapkan. Apalagi saat ini kemampuan literasi merupakan salah satu kompetensi yang wajib dimiliki murid pada abad 21 dan nantinya akan diujikan dalam Asesmen Nasional (AN). Oleh karena itu, pada aksi nyata kali ini CGP ingin meningkatkan minat, wawasan, dan mengubah pola pikir murid melalui program literasi di sekolah. Program ini juga memanfaatkan aset yang dimiliki masing-masing kelas berupa rak pojok baca untuk lebih mengembangkan kreatifitas dan meningkatkan jiwa gotong royong murid, sehingga dalam program meningkatan gerakan literasi sekolah melalui pemanfaatan pojok baca kelas ini sesuai dengan 7 karakteristik lingkungan yang menumbuh kembangkan kepemimpinan murid yaitu lingkungan yang menyediakan kesempatan untuk murid menggunakan pola pikir positif dan merasakan emosi yang positif, hingga berkemampuan dan berkeinginan untuk memberikan pengaruh positif kepada kehidupan orang lain dan sekelilingnya serta lingkungan yang melatih keterampilan yang di butuhkan murid dalam proses pencapaian tujuan akademik dan non akademik.

Aksi nyata pengelolaan program yang berdampak pada murid dimaksudkan untuk mewujudkan kepemimpinan murid. Program ini dilakukan dengan harapan murid dapat meningkatkan minat baca, mampu mengekpresikan dirinya dengan merancang pojok baca kelas yang menarik dan bisa mengembangkan potensi atau bakat yang di milikinya. Selain itu alasan utama dibalik program ini adalah dapat terwujudnya wellbeing murid atau student wellbeing dan perkembangan murid secara holistik, murid yang bahagia serta memiliki nilai - nilai pribadi yang unggul, berbudaya dan memiliki karakter profil pelajar pancasila.

b. Tujuan Pelaksanaan Program

Adapun tujuan dari program ini adalah:
  1. Membangun kesadaran siswa akan pentingnya membaca untuk mendukung pembelajaran yang efektif
  2. Menumbuhkan kemampuan berprikir kritis siswa
  3. Menumbuhkan jiwa kepemimpinan siswa
  4. Mengembangkan kreatifitas siswa dalam mengelola pojok baca di kelas
  5. Menjadikan kegiatan literasi sebagai budaya positif di sekolah
  6. Menumbuhkan budi pekerti dan kepribadian yang baik kepada siswa

c. Pelaksanaan Program

Program Literasi adalah bentuk program dalam mewujudkan karakter profil pelajar Pancasila (berfikir kritis, mandiri, kreatif, dan gotong royong) yang sejalan dengan visi sekolah yaitu “Terbentuknya sumber daya manusia bermutu yang beriman dan bertakwa, berwawasan lingkungan dan budaya serta mampu bersaing di era global" serta meningkatkan minat, wawasan dan mengubah pola pikir murid dan juga menumbuhkan budaya positif di lingkungan sekolah.

  • Waktu Pelaksanaan Program
    Program ini dilaksanakan sebelum kegiatan pembelajaran dimulai antara jam 07.00 – 07.15 WIB
  • Strategi Pelaksanaan Program
    Program ini dijalankan bukan hanya oleh murid tetapi semua warga sekolah dengan peran guru sebagai posisi kontrol dalam pelaksanaan program.
  • Faktor Pendukung dan Penghambat Program
    Faktor Pendukung pelaksanaan program adalah kolaborasi dengan semua warga sekolah dalam mendukung keterlaksanaan program sesuai dengan tujuan. Faktor Penghambat program berupa kesadaran diri dan tanggung jawab masih kurang. Oleh karena itu perlu adanya kolaborasi yang baik dari seluruh pihak sekolah dengan menjalankan peran masing-masing dalam program literasi demi tercapainya tujuan program.

d. Hasil dari Program yang Dilakukan

Program ini pada dasarnya di rancang untuk menjadi wadah berkreasi dan berinovasi bagi murid-murid menumbuhkan kreatifitas dan juga mengedukasi murid akan penitingnya budaya literasi. Murid perlu diperkenalkan betapa pentingnya kegiatan literasi yang dilakukan sehingga sebagai generasi muda penerus bangsa akan selalu menjunjung budaya yang mampu melestarikan budaya membaca. Diperlukan sebuah pembiasaan yang menjadi sebuah budaya. Dengan pelaksanan kegiatan yang rutin dan berkelajutan dari program ini, maka dampak pada murid dalam hal meningkatkan minat dan bakat serta jiwa kepemimpinan dan juga kepedulian akan literasi akan membuahkan hasil.

Hasil pelaksanaan program di SMA Negeri 2 Amlapura ini menunjukkan bahwa ada perkembangan dari waktu ke waktu mulai dari hanya membaca 15 menit sebelum memulai pembelajaran yang di awasi oleh guru mata pelajaran yang mengajar pada jam pertama dan wali kelas sehingga menjadi budaya bagi murid-murid ketika jam literasi sudah dimulai maka dengan sendirinya melakukan aktivitas tersebut. Satu hal yang menjadi saya bangga sebagai guru mata pelajaran adalah murid mampu meningkatkan kemampuan pengetahuan akan kosa kata, membuat otak mereka bisa bekerja secara optimal, menambah wawasan, mempertajam diri dalam menangkap informasi dari sumber bacaan dan salah satu aksi nyatanya yaitu memiliki jiwa kepemimpinan karena mampu mengelola pojok baca di kelas dengan baik.

PERASAAN (FEELING)

Perasaan saya saat merencanakan program yang berdampak pada murid ini adalah merasa tertantang karena program ini harus menekankan pada aspek dampak langsung pada diri murid misalnya kemampuan literasi, kepedulian, gotong royong, kreatifitas, kedispilinan, dan aspek lainnya yaitu kemampuan kepemimpinan bisa menjadi bekal murid untuk kehidupan yang lebih baik sebagai individu maupun anggota masyarakat.

Perasaan saat program ini terlaksana perasaan bahagia dan juga optimis dengan pencapaian program yang sudah berjalan. Terlaksananya program ini tidak terlepas dari kolaborasi semua pemangku kepentingan terutama murid yang sangat antusias terlibat dalam program literasi ,guru mata pelajaran dan wali kelas yang mengkoordinir kegiatan. Dengan respon yang baik dari warga sekolah terutama murid membuat saya ingin terus terlibat dalam pengelolaan program ini agar lebih baik lagi ke depannya dan dengan harapan dapat terus berkelanjutan.

PEMBELAJARAN ( FINDING)

Dari pelaksanaan program ini saya mendapatkan banyak pelajaran penting, yaitu bagiamana saya menyusun dan mengelola sebuah program yang berdampak pada murid dengan pemetaan aset menggunakan model BAGJA. Selain itu saya menyadari pentingnya kolaborasi antar pemangku kepentingan untuk suksesnya program ini. Saya juga belajar bahwa peran guru tidak terbatas pada pembelajaran di dalam kelas saja, namun harus peduli dan ikut terlibat dalam mengelola program yang berdampak pada murid .

Pembelajaran lain yang juga saya peroleh dari pelaksanaan program ini adalah pentingnya mewujudkan kepemimpinan murid dalam literasi untuk peningkatan minat bakat serta jiwa kepemimpinan, terwujudnya karakter murid yang memiliki pengetahuan dari sumber-sumber informasi yang diperoleh dan menjadi murid yang berani tampil dan mengekspresikan bakat maupun potensinya pada akhirnya besar harapan saya bahwa program ini akan bisa mewujudkan profil pelajar pancasila.

PENERAPAN KEDEPAN (FUTURE)

Rencana perbaikan ke depan yaitu perlu peningkatan kolaborasi guru dan murid dalam hal komitmen melaksanakan kegiatan literasi dimana murid butuh pendampingan dan bimbingan dari guru mata pelajaran dan wali kelas agar program dapat berjalan sesuai apa yang kita inginkan. Selain itu juga akan melakukan coaching kepada murid yang kurang memiliki minat baca atau literasinya dikategorikan rendah, mendampingi murid dalam menjalankan posisi kontrol guru supaya program ini dapat berjalan dengan baik dan maksimal, serta berkolaborasi dengan orang tua murid memantau anak-anaknya dalam membiasakan berliterasi.

Program Literasi ini diharapkan dapat memberikan dampak yang lebih besar bukan hanya pada lingkungan sekolah tetapi juga di lingkungan keluarga maupun masyarakat sekitar sehingga budaya literasi sekolah bisa terwujud dan mampu melahirkan generasi yang memiliki keterampilan abad 21.

DOKUMENTASI KEGIATAN AKSI NYATA






Comments

  1. luar biasa sekali bapak, sebuah program yang benar2 mewadahi dan mengoptimalkan suara, pilihan, dan kepemilikan murid 👍

    ReplyDelete
  2. Aksi nyata yang sangat luar biasa dan sangat menginspirasi 👍

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

RAPOR SEKOLAH PENGGERAK

Release Aplikasi Rapor SP V.2022

Release Update Rapor-SP V. 2021.a

Webinar APSI Kekinian (72) : Aplikasi Rapor Kurikulum Merdeka